Mudryk Si Pemain Mahal €100 Juta, Gagal di Chelsea, Ini Dia Pemain yang Membuatnya Terlupakan
Leandro Trossard became the first player to register three first-half assists for the away team in a Premier League during last month's 3-0 win at Fulham. Clive Mason/Getty Images

Mudryk Si Pemain Mahal €100 Juta, Gagal di Chelsea, Ini Dia Pemain yang Membuatnya Terlupakan

Sobat DIP, saat Leandro Trossard tiba di Emirates setelah transfer senilai hingga £27 juta dari Brighton & Hove Albion pada Januari, dia adalah “Plan B” Arsenal. Namun, winger itu mungkin saja menjadi pemain paling signifikan yang direkrut oleh Premier League dan memberikan bahan kunci untuk memenangkan gelar.

Tentu saja, jika Manchester City berhasil mengalahkan Arsenal untuk meraih gelar ketiga secara berturut-turut selama dua bulan terakhir musim, Erling Haaland dengan jumlah gol yang luar biasa – sudah mencapai 42 gol dalam 37 pertandingan di semua kompetisi – akan menjadi pemain transfer yang paling berdampak. Tapi penampilan Trossard untuk Arsenal sejak bergabung dengan tim Mikel Arteta telah begitu signifikan dan menentukan sehingga pemain 28 tahun itu mungkin akan menjadi sosok yang mengunci gelar Premier League pertama mereka sejak 2004.

Ironisnya, kontribusi Trossard terjadi karena keinginan Chelsea untuk mengalahkan rival London mereka dalam mengontrak winger Shakhtar Donetsk asal Ukraina, Mykhailo Mudryk pada Januari lalu. Seandainya Chelsea tidak mengikuti dengan harga penawaran Shakhtar senilai €100 juta, Mudryk bisa saja menjadi pemain Arsenal bukan Chelsea. Arsenal telah memantau pemain 22 tahun itu selama beberapa bulan dan mendaftarkan minat mereka dengan Shakhtar sehingga sepakat akan menyelesaikan kesepakatan pada hari-hari pembukaan jendela transfer pada Januari lalu. Namun, Chelsea berhasil memenangkan perebutan Mudryk dengan menawarkan harga yang sama dan si pemain pun lebih memilih menuju Stamford Bridge.

Namun, keberhasilan Chelsea itu tidak berarti kegagalan Arsenal karena Trossard telah melampaui harapan di Emirates dan jauh melampaui performa Mudryk yang kesulitan memulai karirnya di Chelsea. Setelah hanya bermain 11 pertandingan Premier League untuk Arsenal, Trossard sudah mencatatkan tujuh assist. Hanya Bukayo Saka yang memiliki lebih banyak assist untuk tim Arteta musim ini, dengan 10 assist dalam 29 pertandingan. Gelandang Martin Odegaard juga memiliki tujuh assist, sama seperti Trossard, tetapi kapten Arsenal itu membutuhkan 28 pertandingan untuk mencapai angka itu. Untuk memperlihatkan kontribusi Trossard secara lebih luas, Kevin De Bruyne memimpin tabel assist Premier League musim ini dengan 13 assist dan gelandang Manchester City itu sudah bermain di 29 pertandingan.

Trossard, yang menjadi kekuatan dominan di sisi kiri Arsenal, juga telah menciptakan 15 peluang di Emirates. Nilainya bagi Arteta adalah manajer tahu ia memiliki pemain yang akan memberikan setidaknya satu peluang per game dan itu akan menjadi peluang bagus, mengingat hampir setengah dari mereka mengarah ke gol. Dalam perbandingan dengan Mudryk belum memberikan banyak kontribusi di Chelsea. Dia hanya mencatatkan satu assist dalam delapan penampilan dan hanya menciptakan tiga peluang bagi rekan satu timnya, serta pemain 22 tahun itu masih menunggu gol pertamanya. Trossard, sementara itu, membuka akun golnya dalam hasil imbang 1-1 melawan Brentford pada bulan Februari lalu, dan pemain internasional Belgia itu juga telah tampil sebagai striker pengganti dalam beberapa pertandingan.

Bagi Mudryk, kepindahannya ke Chelsea mungkin akan menjadi momen penting dalam karirnya. Jika dia bergabung dengan Arsenal, dia akan langsung dimasukkan ke dalam tim yang sedang naik daun di puncak klasemen dengan seorang manajer yang tidak hanya menginginkannya, tetapi juga sepenuhnya aman di posisinya. Di Chelsea, Mudryk harus beradaptasi dengan Premier League saat bermain untuk tim yang sedang kesulitan mencari performa terbaik dengan sekelompok pemain yang diambil oleh grup kepemilikan baru. Dan, dalam hal manajernya, pemecatan Graham Potter minggu ini telah terlihat mungkin dan dipertanyakan seberapa banyak pengaruh yang dimilikinya dalam mengidentifikasi Mudryk sebagai target.

Sepak bola bergerak dengan cepat, namun Trossard telah mengambil keuntungan penuh dari kesempatan yang diberikan kepadanya oleh kepindahan Mudryk ke Chelsea. Dan Arsenal beruntung mendapatkan pemain yang sudah mapan di Premier League daripada pemain yang harus meninggalkan tanah air dan klubnya untuk pertama kalinya.

Namun keberuntungan hanya sebagian dari cerita ini. Arsenal jelas telah mengidentifikasi Trossard sebagai opsi cadangan jika Mudryk tidak tiba. Pemain seperti Gabriel Jesus dan Oleksandr Zinchenko dari Manchester City musim panas lalu menunjukkan peningkatan dalam rekrutmen di Emirates sejak Edu dilantik sebagai direktur teknis pada tahun 2019, sebelum naik jabatan menjadi direktur olahraga pada November lalu.

Semua orang bisa mengidentifikasi “Plan A” dan berharap untuk melakukannya, tetapi itulah rencana cadangan yang menunjukkan riset dan pekerjaan di balik layar. Dan “Plan B” Arsenal sejauh ini telah sangat sukses sehingga memberikan dorongan turbo pada perburuan gelar mereka.



Sumber: espn.com