di eropa usb c harus digunakan di semua perangkat elektronik setelah tahun 2024 f74dadd

Di Eropa, USB-C Harus Digunakan Di Semua Perangkat Elektronik Setelah Tahun 2024

-Komisi UE merampungkan aturan untuk port pengisian tunggal menggunakan port USB Type-C untuk perangkat elektronik yang dijual di Eropa dalam undang-undang baru (UU) pada Selasa (6 Juli 2022) Disetujui.

Aturan ini merupakan bagian dari proposal untuk merevisi Pedoman Peralatan Radio yang diajukan oleh Parlemen Uni Eropa, yang akan mulai berlaku pada 23 September 2021.

Menurut pernyataan di situs resmi Parlemen Eropa, aturan yang mengatur penggunaan pengisi daya USB Type-C di Eropa akan diumumkan dan diumumkan sebagai undang-undang baru musim panas ini, atau sekitar Juli-September. Ini jadwal. 2022.

Setelah itu, mulai berlaku 24 bulan (2 tahun) setelah diundangkan, atau dari Juli sampai dengan September 2024.

Jenis perangkat elektronik Eropa yang perlu menggunakan port USB C mulai tahun 2024 adalah:

Laptop juga merupakan perangkat elektronik yang harus mematuhi penggunaan wajib USB C sebagai metode pengisian daya berkabel.

Namun, Parlemen Eropa mengharuskan penjual laptop diberikan waktu 40 bulan atau sekitar 3 tahun 4 bulan untuk memenuhi kewajiban ini.

Artinya, semua laptop yang dijual di Eropa harus sudah menggunakan port USB C untuk pengisian daya setelah tahun 2025.

Banyak vendor laptop seperti Apple, Dell, Asus, dan Lenovo mulai membekali beberapa lini produknya dengan pengisian daya USB-C.

Untuk ponsel, sebagian besar vendor ponsel Android beralih menggunakan USB-C untuk pengisian daya. Di sisi lain, beberapa menyertakan port micro USB. Apple masih memiliki port Lightning di lini iPhone-nya.

Namun, setelah undang-undang “USB C” mulai berlaku dalam beberapa tahun ke depan, semua merek elektronik yang dijual di Eropa harus menggunakan pengisi daya USB tipe c.

Ilustrasi Roman Mykhalchuk dari beberapa konektor pengisian USB (Universal Serial Bus). Parlemen Eropa telah mengungkapkan bahwa peraturan tentang port pengisian umum untuk perangkat listrik yang dijual di Eropa dirancang untuk membantu mengurangi limbah elektronik.

BACA JUGA  Beli Pertalite dan Solar Harus Daftar Dulu, Berikut Link Pendaftarannya

Parlemen Eropa menulis: “Undang-undang ini merupakan bagian dari upaya keseluruhan UE untuk membuat produk di UE lebih berkelanjutan, mengurangi limbah elektronik, dan membuat hidup konsumen lebih mudah.”

Menurut Alex Agios Saliba, MEP Malta, trafo isi ulang yang tidak terpakai diperkirakan menghasilkan 11.000 hingga 15.000 ton limbah elektronik per tahun.

Nah, secara teori, jika semua smartphone dan perangkat menggunakan port USB C yang praktis dan universal, konsumen akan membutuhkan setidaknya satu pengisi daya untuk menggunakannya di banyak perangkat. meningkat.

Oleh karena itu, pengguna tidak perlu membeli adaptor pengisi daya baru saat memiliki perangkat elektronik baru.

Dari perspektif keuangan, peraturan baru ini akan membantu konsumen Eropa menghemat hingga €250 juta (setara dengan Rs 3,8 triliun) setiap tahun untuk membeli adaptor pengisi daya yang tidak penting.

Selain menstandarisasi slot pengisian daya USB C, Komisi Eropa akan menyeimbangkan kecepatan pengisian daya perangkat yang mendukung pengisian cepat.

Parlemen Eropa menulis pada Rabu (6 Agustus 2022) di situs resmi yang diedit oleh Compass Techno: “Ini memungkinkan pengguna untuk mengisi daya perangkat mereka dengan kecepatan yang sama dengan pengisi daya yang kompatibel.”

Selama ini penjual berlomba-lomba mengembangkan kemampuan fast charging pada ponsel. Tidak heran jika pengisian cepat menjadi fitur favorit di banyak ponsel cerdas.

Contohnya Xiaomi dengan teknologi HyperCharge 120W dan 200W. Berkat teknologi HyperCharge 200W, ponsel Xiaomi dengan baterai 4000mAh ini diklaim bisa terisi penuh hanya dalam waktu 8 menit.

Sementara itu, teknologi HyperCharge 120W memungkinkan Anda untuk mengisi penuh ponsel Xiaomi Anda dengan baterai 5000mAh dalam 17 menit.

Oppo juga memiliki teknologi pengisian cepat yang disebut SuperVOOC, RealmewithUltraDart dan banyak lagi.

BACA JUGA  Google Translate Tambahkan 24 Bahasa Daerah Dari Berbagai Penjuru Dunia

Meski rencananya akan distandarisasi, Parlemen Eropa belum mengungkapkan jumlah kecepatan pengisian cepat yang biasa diterapkan pada perangkat elektronik yang dijual di Eropa.

Kongres juga belum menetapkan standar untuk pengisian daya laptop.

Anggota parlemen Uni Eropa mengatakan sulit untuk memutuskan standar pengisi daya mana yang berlaku untuk laptop dengan kebutuhan daya yang berbeda.

“Belum ada kepastian teknis tentang standar untuk laptop 100-240 watt, jadi kami telah memperpanjang batas waktu untuk menetapkan standar yang jelas untuk pengisian daya laptop,” ungkap Saliba yang dikumpulkan dari The Verge.

Leave a Reply

Your email address will not be published.