Internet Explorer Pensiun Jepang Kena Batunya

Internet Explorer Pensiun, Jepang Kena Batunya

Internet Explorer Pensiun, Jepang Kena Batunya – Microsoft secara resmi menghentikan Internet Explorer setelah 27 tahun mengudara. Tidak banyak pengguna yang mungkin terpengaruh oleh keputusan ini, tetapi ternyata banyak instansi pemerintah dan perusahaan Jepang yang bingung dan pusing.

Alasannya adalah bahwa Internet Explorer masih menjadi browser pilihan untuk bisnis dan instansi pemerintah Jepang. Menurut survei Keyman’s Net 48,9% dari 350 perusahaan Jepang yang disurvei masih menggunakan Internet Explorer pada Maret 2022.

Perusahaan Jepang mengatakan mereka masih menggunakan Internet Explorer ketika mereka perlu melakukan bisnis dengan lembaga pemerintah yang secara khusus memerlukan penggunaan Internet Explorer. Juga, karena harus dapat diakses di semua browser, penggunaan Internet Explorer untuk menguji situs dan aplikasi-aplikasi baru.

Sementara di Jepang, Google Chrome dan Edge menjadi browser utama yang sangat mendominasi. Menurut data StatCounter, 61,11% pengguna Internet Jepang menggunakan Chrome, diikuti oleh Edge sebesar 21,49% dan Internet Explorer sebesar 2,56%.

Untuk bisnis atau pengembang yang ingin terus menggunakan Internet Explorer, Microsoft menawarkan fitur mode IE yang dapat diakses di browser Edge. Menurut survei Keyman’s Net , 10,3% perusahaan Jepang menggunakan fitur ini.

Microsoft telah mengundang pengguna untuk beralih dari Internet Explorer ke Microsoft Edge dan browser lain sejak tahun lalu. Namun, banyak perusahaan Jepang tampaknya menunda transisi.

Setelah Internet Explorer tidak bisa digunakan lagi, banyak perusahaan Jepang, lembaga pemerintah, lembaga keuangan, dan pengecer menghubungi pengembang perangkat lunak seperti Computer Engineering & Consulting secara langsung.

“Mereka sudah tahu ini, tetapi tidak memiliki kesempatan untuk melakukannya. Gejolak ini akan berlangsung selama berbulan-bulan,” Japan Times, Kamis (16 Juni 2022)

Internet Explorer sendiri pertama kali diperkenalkan pada tahun 1995 sebagai bagian dari Windows 95. Browser ini mainstream hingga pertengahan tahun 2000-an.

BACA JUGA  Google Translate Tambahkan 24 Bahasa Daerah Dari Berbagai Penjuru Dunia

Popularitas Internet Explorer mulai menurun karena kinerjanya yang lambat dan fitur-fiturnya tertinggal dari browser pesaing. Microsoft merilis versi final terakhir Internet Explorer pada tahun 2015 dan sejak itu mulai bermigrasi ke Edge yang berbasis Chromium.

Internet Explorer beralih ke browser Edge yang memiliki fitur dan kecepatan yang bisa menyaingi Google Chrome.

Leave a Reply

Your email address will not be published.