free html hit counter
Akibat Tantangan Blackout ChallangeTikTok DiGugat

Akibat Tantangan Blackout Challange, TikTok DiGugat

Akibat Tantangan Blackout Challange, TikTok DiGugat – Dua orang tua di Amerika Serikat dilaporkan menggugat TikTok atas kematian anak terkait konten video dalam Blackout Challenge.

Akhir Juni tahun lalu, orang tua dari Lalani Walton (8 tahun) dan Arriani Arroyo (9 tahun) mengajukan gugatan terhadap TikTok di Mahkamah Agung California, AS.

Baca Juga: TikTok Melarang Konten Dewasa Dari Pengguna Di Bawah Usia 18 Tahun

Persidangan menuduh dua anak meninggal setelah melakukan tindakan serius yang diduga akibat berbagi konten video Blackout Challenge di TikTok.

Secara kronologis, Lalani dan Ariani ditemukan tewas setelah digantung dengan tali. Perbuatan tersebut tidak dilatarbelakangi oleh penyakit jiwa.

Dalam kasus Lalani, polisi dilaporkan memeriksa ponsel dan tabletnya dan memberi tahu dia bahwa Lalani tidak melakukan bunuh diri atau percobaan bunuh diri.

Baca Juga: Guna Mengontrol Konten FYP, TikTok Rilis Fitur Baru

Dari penyelidikan tersebut, polisi menemukan bahwa Lalani berulang kali menyaksikan dan mencobai aksi yang terdapat dalam video Blackout Challenge. Melihat keadaan kematian ini, apa sebenarnya tantangan pemadaman?

Konten yang memuat topik tertentu sudah biasa di beberapa platform media sosial, terutama video sharing, salah satunya adalah “tantangan” atau challenge.

Konten “Tantangan” biasanya berupa video yang mendorong pemirsa dan pengguna lain untuk menerima tantangan serupa dari pembuat konten. Sejauh ini, beberapa tantangan telah diperkenalkan ke dalam konten, termasuk Tantangan Blackout.

Baca Juga: TikTok Batasi Konten Dewasa Bagi Anak di Bawah Umur 18 Tahun

Mengutip kesehatan wanita, Blackout Challenge bukanlah konten video yang benar-benar baru. Konten video Blackout Challenge sudah lama beredar di media sosial sejak tahun 2008. Konten ini kembali populer melalui TikTok pada tahun 2021.

BACA JUGA  Bill Gates Mengungkapkan Mengapa Dia Tidak Memiliki Cryptocurrency

The Blackout Challenge sendiri tergolong konten berbahaya. Sesuai dengan namanya, Blackout Challenge adalah video yang berisi tantangan menahan nafas selama beberapa detik hingga pingsan atau kehilangan kesadaran (blackout) karena kekurangan oksigen.

Faktanya, pemain dalam tantangan ini menggunakan metode seperti tersedak untuk menahan napas dan dapat menggunakan efeknya. Dengan pemikiran ini, sejauh ini telah dilaporkan bahwa setidaknya 80 orang telah meninggal dalam Tantangan Pemadaman.

Gugatan yang diajukan oleh orang tua Lalani dan Ariani juga melaporkan bahwa lima anak lain yang berusia di bawah 15 tahun meninggal setelah menonton konten video Blackout Challenge TikTok.

Dari laporan tersebut, berarti pelacakan tindakan konten video Blackout Challenge TikTok mengakibatkan kematian total tujuh anak.

Baca Juga: Main Game di Tiktok, Apakah Bisa?

Selain orang tua Lalani dan Ariani, Tik Tok juga digugat dalam perkara serupa oleh ibu satu anak bernama Nylah Anderson (10). TikTok telah dituduh membayar tantangan serius dan sekarat.

The Verge melaporkan bahwa TikTok mengatakan Blackout Challenge diblokir dari fungsi pencarian aplikasi sebagai tanggapan atas proses yang diajukan pada Mei 2022.

Namun, baru-baru ini, proses hukum dari orang tua Lalani dan Ariani mengungkapkan bahwa kedua anak tersebut tidak menonton video Blackout Challenge dari fitur pencarian, tetapi ditemukan di halaman timeline atau For YourPageTikTok.

Baca Juga: Pengguna Akan Dapat Bermain Game Di TikTok

Dengan pertimbangan ini, orang tua Lalani dan Ariani menyalahkan algoritme penayangan video TikTok karena mempromosikan atau merekomendasikan konten berbahaya melalui pengacara.

Melalui proses persidangan, orang tua Lallani dan Ariani juga meminta kompensasi dari TikTok atas apa yang menimpa mereka. Ini adalah deskripsi dari video TikTok Blackout Challenge. Jika itu membantu maka saya senang.

BACA JUGA  Cara Cek Uang Palsu, Bisa Pakai Aplikasi I-Comreds