free html hit counter
berikut cara membuat spotify icebergify yang ramai di media sosial 2295a23

Berikut Cara Membuat Spotify Icebergify Yang Ramai Di Media Sosial:

Berikut Cara Membuat Spotify Icebergify Yang Ramai Di Media Sosial – Setelah Spotify Pie ramai di bulan lalu, pengguna Spotify kembali hadir dengan tren baru Spotify Icebergify. Seperti Spotify Pie, Icebergify adalah alat analisis untuk menemukan musik yang paling sering didengar pengguna.

Namun, sesuai dengan namanya, hasil analisis tersebut ditampilkan dalam bentuk gunung es. Mengutip informasi dari Mashable, Kamis (14 Juli 2022), Icebergify menyusun daftar 50 artis terbaik yang didengarkan pengguna dalam jangka pendek, menengah, dan panjang.

Menariknya, Icebergify membandingkan data pengguna dengan data publik Spotify. Dengan kata lain, musisi di tepip atas gunung es adalah musisi populer yang didengarkan pengguna, dan musisi di dasar gunung es menunjukkan musisi yang kurang dikenal yang didengarkan pengguna.

Oleh karena itu, layanan ini juga memperhitungkan data Spotify lainnya seperti streaming, share, save, likes, dan followers. Baru setelah itu data akan diurutkan berdasarkan popularitas.

Misalnya, jika Anda sering mendengarkan Ed Sheeran, Anda akan melihatnya di puncak gunung es karena itu salah satu musisi paling populer di Spotify.

Di sisi lain, musisi lain yang sering didengar pengguna dan dianggap kurang dikenal ditempatkan di dasar gunung es.

Seperti Spotify Pie, Icebergify adalah alat analisis pihak ketiga yang dibuat oleh Akshay Raj pada tahun 2022. Oleh karena itu, jika Anda ingin mencoba layanan ini, silakan periksa langkah-langkah berikut untuk membuat Spotify Icebergify.

  1. Silah buka Spotify Icebergify di https://icebergify.com
  2. Lalu klik Create Yours yang tampil di halaman depan
  3. Kemudian anda akan dialihkan ke Spotify untuk login
  4. Silahkan berikan persetujuan agar dapat mengakses data Spotify anda.
  5. Setelah analisa selesai, hasil analisa akan langsung tampil.
  6. Anda dapat menyimpan atau melakukan screenshot hasil tersebut, kemudian membagikannya di media sosial
  7. Apabila Anda kesulitan mengakses halaman itu, anda dapat melakukan refresh beberapa kali agar dapat masuk ke situs tersebut
BACA JUGA  Smartphone 3 Juta-an Yang Bisa Isi Penuh Baterai Dalam 17 Menit

Sementara itu, Spotify secara resmi mengumumkan fitur baru yaitu video podcast yang dapat dinikmati oleh pengguna Indonesia. Sesuai dengan namanya, fitur ini memungkinkan pengguna untuk menonton video podcast dari kreator favoritnya.

Perlu diketahui bahwa fitur video podcast sendiri dirilis di banyak negara pada tahun 2021 dan kini Spotify memperluas jangkauannya, termasuk Indonesia.

Menurut Carl Zusarte, Head of Studios in Southeast Asia di Spotify, pihaknya terus mencari cara baru untuk menambah pengalaman guna mendekatkan penulis podcast dengan pendengar.

“Dengan hadirnya video podcast, Spotify ingin memberikan pengalaman yang lebih komprehensif bagi para pembuat podcast,” kata Karl dalam keterangan resmi yang diterima Kamis (14 Juli 2022).

Kami berharap inovasi ini dapat membantu perkembangan industri podcast Indonesia.

Sebagai permulaan, podcast populer yang sudah mendukung konten ini, antara lain BKR Brothers, Do You See What I See, Rintik Sedu, Teman Tidur, Kita dan Waktu, RAPOT, The Friday Podcast (MAKNA Talks), Suara Puan, Mendoan, dan masih banyak podcast dan acara lainnya.

Spotify juga mengatakan bahwa lebih banyak konten streaming video akan ada di platform di masa depan. Hal ini sejalan dengan kemudahan yang diberikan kepada kreator untuk mengunggah video melalui platform Spotify Anchor.

Sementara itu, Spotify baru-baru ini mengumumkan pembentukan dewan penasihat keamanan yang berfokus pada keamanan platform audio.

Melalui pernyataan di situs resmi yang dikutip Selasa (14 Juni 2022), Spotify mengklaim bahwa dewan jenis ini adalah yang pertama dari perusahaan audio besar.

Anggota pendiri dewan ini adalah individu dan organisasi dengan pengalaman mendalam di bidang utama navigasi ruang keamanan online.

Spotify menulis: “Secara kasar, tugas dewan adalah membantu Spotify mengembangkan kebijakan dan produk dengan aman, sambil menghormati ekspresi pembuat konten.”

BACA JUGA  Fitur Baru WhatsApp "Undo Delete" Untuk Mengembalikan Pesan Yang Dihapus

Platform podcast Swedia ini telah mengungkapkan bahwa anggota dewan nantinya akan menyarankan tim yang bekerja di bidang utama seperti pengembangan fitur kebijakan dan keamanan.

Isu yang mendapat masukan, seperti dikutip CNBC, termasuk ujaran kebencian, disinformasi, ekstrimisme, dan online abuse.

Ini juga memandu pendekatan Spotify terhadap kesetaraan, dampak, dan penelitian akademis. Namun, anggota dewan tidak membuat keputusan penegakan hukum terkait konten atau pembuat konten tertentu.

“Tetapi pendapat mereka adalah bagaimana kami membentuk kebijakan tingkat tinggi dan proses internal yang diikuti oleh tim kami untuk memastikan bahwa kebijakan tersebut diterapkan secara konsisten dan luas di seluruh dunia. ” kata Spotify.

Selain itu, mengingat produk perusahaan terus tumbuh dan berkembang, anggota dewan akan tumbuh bersamanya, kata perusahaan.

“Selama beberapa bulan ke depan, kami bertujuan untuk bekerja dengan anggota pendiri kami untuk memperluas dewan kami, memperluas perwakilan regional dan linguistik kami, dan menambahkan pakar kesetaraan dan dampak,” tambah Spotify. ..

Di antara anggota awal dewan ini adalah Dangerous Speech Project yang diwakili oleh Profesor Susan Benesch dan Profesor Tony Glavinic, dan Center for Democracy and Technology yang diwakili oleh Emma Llansó.

Selain yang disebutkan di atas, ada juga Profesor Danielle Citron, Dr. Mary Anne Franks, Alex Holmes, Institute for Strategic Dialogue yang diwakili Henry Tuck dan Milo Comerford, Dr. Jonas Kaiser, dan Kinzen yang diwakili oleh pendirinya Mark Little dan Aine Kerr.

Anggota lainnya adalah Dr. Ronaldo Lemos, Dr. Christer Mattsson, Dr. Tanu Mitra, Desmond Upton Patton, PhD, MSW, Megan Phelps-Roper, dan USC Annenberg Inclusion Initiative yang diwakili Katherine Pieper and Stacy L. Smith.