free html hit counter
tiktok melarang konten dewasa dari pengguna di bawah usia 18 tahun e04aca5

TikTok Melarang Konten Dewasa Dari Pengguna Di Bawah Usia 18 Tahun

TikTok Melarang Konten Dewasa Dari Pengguna Di Bawah Usia 18 Tahun – Setelah banyak kontroversi sampai gugatan serius yang muncul akibat challenge berbahaya dari penggunanya, TikTok berupaya memperkuat perlindungan anak di bawah umur di platformnya.

Platform berbagi video singkat ini memberikan detail tentang level konten. Ini adalah sistem yang mencegah pengguna muda mengakses konten dewasa.

Seperti diketahui, aplikasi video pendek milik ByteDance ini telah berusaha memulihkan citranya selama beberapa bulan terakhir. Apalagi setelah ada banyak challenge berbahaya yang diduga membuat banyak pengguna usia anak-anak celaka atau bahkan meninggal dunia.

Seperti diketahui, baru-baru ini dua anak perempuan, 8 dan 9 tahun, masing-masing meninggal. Keduanya meninggal saat mencoba Blackout Challenge pada 6 Juli 2022.

Segera setelah tragedi ini, seperti dikutip dari Gizchina pada Jumat, 15 Juli 2022, orang dalam perusahaan dikatakan telah mengunggah informasi tentang sistem baru yang sedang diuji di TikTok.

Rupanya, fitur baru yang dimaksud adalah salah satu upaya untuk melindungi pengguna anak. Fitur yang diuji dimaksudkan untuk membatasi akses ke konten dewasa oleh anak di bawah umur.

Filter konten dan batas usia akan dirilis

Pada awal Rabu, 13 Juli, TikTok memberikan rincian tentang sistem pembatasan melalui posting blognya.

Content Level yang disebutkan dalam blog berusaha untuk memberikan tingkat konten yang berbeda untuk setiap pengguna sesuai dengan usia pemirsa.

“Seiring kami terus membangun dan meningkatkan sistem kami, kami sangat senang dengan peluang untuk berkontribusi pada tantangan lama industri dalam membangun audiens yang beragam dan sistem rekomendasi,” tulis TikTok dalam sebuah blog.

TikTok menulis: “Kami juga menyadari bahwa apa yang kami coba capai itu rumit dan dapat membuat beberapa kesalahan.”

BACA JUGA  Kenalan dengan WISE, Platform Transfer Uang Luar Negeri yang Bisa Gantikan Paypal

Jadi, dalam beberapa minggu mendatang, TikTok akan memperkenalkan versi pertama dari Content Level untuk menjaga konten dewasa dari jangkauan pengguna di bawah usia 18 tahun.

Bahkan, jika video tersebut didedikasikan untuk topik dewasa, rating kedewasaan akan diberikan pada video tersebut. Metode ini mirip dengan metode yang digunakan dalam evaluasi video game.

Mendapat Gugatan dari Orang Tua akibat Blackout Challenge

Sebelumnya, TikTok menerima beberapa gugatan dari banyak orang tua yang mengklaim bahwa anak mereka meninggal karena mereka berpartisipasi dalam Blackout Challenge yang viral di jejaring sosial.

Orang tua ini menggugat Tik Tok karena Algoritmanya sengaja menampilkan video dari orang lain yang mempraktikkan challenge.

Mengutip The Verge pada hari Jumat (7 Agustus 2022), gugatan yang diajukan terhadap perusahaan pada bulan Juni menyatakan bahwa setidaknya tujuh anak telah meninggal saat mempraktikkan tantangan.

Berdasarkan gugatan tersebut, Blackout Challenge merupakan tantangan yang mendorong pengguna untuk mencekik dengan ikat pinggang, tali dompet, atau benda lain hingga pingsan. Semua anak yang dilaporkan berusia di bawah 15 tahun.

Proses gugatan terbaru diajukan oleh orang tua dari Lalani Walton dan Ariani Arroyo yang berusia 9 tahun. Beberapa anak lain dilaporkan meninggal setelah mencoba tantangan. Ini menunjukkan bahwa TikTok mengetahui kasus serupa.

Kecuali Lalani Walton dan Ariani Arroyo, ada sederet kasus serupa:

  • Seorang bocah lelaki Italia berusia 10 tahun meninggal pada Januari 2021.
  • Seorang anak berusia 12 tahun meninggal di Colorado pada Maret 2022
  • Seorang anak laki-laki Australia berusia 14 tahun yang meninggal pada Juni 2021
  • Seorang bocah Oklahoma berusia 12 tahun yang meninggal pada Juli 2021
  • Seorang anak laki-laki berusia 10 tahun dari Pennsylvania yang meninggal pada Desember 2021
BACA JUGA  Cara Cek Uang Palsu, Bisa Pakai Aplikasi I-Comreds

Ibu Nyla Anderson, seorang gadis 10 tahun dari Pennsylvania, telah mengajukan gugatan terhadap TikTok karena sengaja mendorong TikTok challenge yang berbahaya. Ini dianggap tidak dapat diterima.