free html hit counter
PHK Banyak Karyawan Ada Apa dengan Microsoft

PHK Banyak Karyawan, Ada Apa dengan Microsoft?

PHK Banyak Karyawan, Ada Apa dengan Microsoft? – Setelah start-up lain ramai dengan pemberitaan mengenai PHK, akhirnya Microsoft sang raksasa teknologi juga mengabarkan telah melakukan pemecatan terhadap karyawannya. Microsoft mengumumkan bahwa sudah melakukan PHK terhadap hampir 1800 karyawannya! Ada apa dengan Microsoft?

Dikutip dari Bloomberg, perusahaan yang berbasis di Redmond ini beralasan ada penyesuaian bisnis dengan sumber daya manusianya setelah tutup tahun fiskal di 2021 sampai 30 Juni 2022.

Putusan PHK ini mempengaruhi kurang dari 1% dari semua 180.000 karyawan Microsoft, atau kurang dari 1.800 Karyawan.

“Hari ini kami memiliki sejumlah kecil eliminasi peran. Seperti semua perusahaan, kami mengevaluasi prioritas bisnis secara teratur, dan membuat penyesuaian struktural yang sesuai,” kata Microsoft kepada Bloomberg dalam sebuah pernyataan email, dikutip dari Engadget, Jumat (15/7/2022).

“Kami akan terus berinvestasi di bisnis ini tahun depan untuk menambah jumlah karyawan,” tambah perusahaan.

Microsoft melaporkan pendapatan kuartal ketiga mereka yang kuat dan dengan pendapatan cloud yang naik sekitar 26% dari tahun ke tahun dan total pendapatan $49,4 miliar.

Namun, pada awal Juni 2022, perusahaan merevisi perkiraan pendapatannya, dan pendapatan kuartal keempatnya menurun karena efek fluktuasi nilai tukar.

PHK sektor teknologi telah meningkat selama beberapa bulan terakhir karena investor yang khawatir akan resesi atau kemunduran. Terutama Start-up yang bergerak di bisnis padat modal seperti pengiriman, event dan fintech mereka harus menanggung beban terberat dari dampak tersebut.

Tetapi karena kondisi yang tidak menguntungkan selalu ada, ada efek knock-on. Oracle, misalnya, dikatakan sedang mempertimbangkan inisiatif pemotongan biaya sebesar US$ 1 miliar yang akan berdampak pada ribuan PHK.

Sebelumnya, Twitter juga telah memecat hampir 100 karyawan. Perusahaan telah mengurangi 30% dari tim perekrutannya, termasuk staf dan staf yang dipekerjakan untuk merekrut karyawan baru.

BACA JUGA  Sony Mengatakan Kamera Smartphone Akan Lebih Baik Daripada Kamera Digital Dan Kamera Mirrorless

Menurut laporan dari The Wall Street Journal pada hari Senin (11/07/2022) mengutip Engadget, kurang dari 100 karyawan telah dipecat, dan hanya tim perekrutan yang akan terpengaruh, menurut Twitter.

Dalam posting LinkedIn, Ingrid Johnson, seorang perekrut teknis senior di Twitter, menulis bahwa itu adalah hari yang sangat sulit. “Ada orang-orang yang kehilangan pekerjaan mereka yang telah bekerja lebih dari satu dekade,” tulisnya.

“JikaTwittertelah memilih untuk menghabiskan miliaran potensial untuk menggugat Elon dan mempertahankan harga saham yang digelembungkan secara palsu dengan mengorbankan orang-orang yang memberikan hidup mereka untuk membangun perusahaan, itu adalah kisah yang lebih tragis lagi,” tambahnya.

Twitter sebelumnya mengumumkan pembekuan perekrutan pekerja sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk mengurangi biaya yang terkait dengan akuisisi Elon Musk.

Twitter bukan satu-satunya perusahaan teknologi yang baru-baru ini mengurangi pekerjaan atau memecat karyawan. Meta bahkan mengaku menunda perekrutannya karena krisis ekonomi.

Selain itu, Netflix, Unity, Coinbase, Paypal, dan Tesla baru-baru ini memecat karyawan.

Sementara itu, hampir 200 karyawan Tesla telah dipecat. Karyawan yang dipecat itu bertugas membongkar data untuk membantu melatih sistem autopilot perusahaan.

PHK ini pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg dan dikonfirmasi oleh TechCrunch. Ini adalah PHK terbaru Tesla setelah CEO Elon Musk mengatakan kepada eksekutif perusahaan bahwa perusahaan perlu memotong sekitar 10% stafnya.

Demikian info PHK Banyak Karyawan, Ada Apa dengan Microsoft? Semoga bermanfaat!